Pages

Saturday, 12 January 2013

Kealfaan meragut diri..

Kadang-kadang aku merasakan Allah tak adil.Astargfirallahalazim..mintak d'jauhkan aku dari kepesongan iman.Tapi bila difikirkan balik,amalan ku satu persatu,aku lagi tidak adil.Aku sering alfa dengan dunia aku sendiri.Aku langsung tak pedulikan perintah dan larangan Allah.Mungkin kerna itu,aku diuji dengan ujian yang berturut-turut,hinggakan aku kelemasan dalam dilema hidup aku sendiri.

     Cerita bermula..apabila aku bertemu dengan seorang lelaki semasa aku berkhidmat sebagai juruwang di sebuah pasar mini dikampungku.Aku masih ingat lagi lirikkan matanya membawa seribu tanda tanya.Hatiku berdebar-debar,rasa kekok d'pandang sebegitu rupa(malu pun ada juga..hehe).Namun begitu aku tak hiraukan,bagiku lelaki memang begitu,suka pandang perempuan,tak kira yang muda mahupun tua,sama saja.
     Semasa aku d'matrikulasi.Dengan takdir tuhan mungkin,dia menyapaku dilaman FACEBOOK.Lantaran sesi perkenalan d'mulai,satu persatu soalan terjawab.Selepas beberapa lama kenalan,dia mengajakku bertemu.Aku memberanikan diri bertemu empat mata dengannya.Dari satu pertemuan ke satu pertemuan,aku mula menyayangi dia.Dia sangat baik dan pemurah.Ringan saja tulangnya membantuku.Aku rasa sangat bahagia,dan aku sangat sayangkan dia.Percintaanku dengannya membawa aku ke satu dimensi lain,yang membuatkan aku lupa segala kenangan pahit dan pedih yang aku tanggung selama ini.
       Namun,panas tak selalunya sampai ke petang.Hubungan aku dengannya menjadi goyah sejak 2-3 menjak ini.Dia tidak seperti dulu lagi.Dia sering mendesakku mengikuti setiap yang diingini.Aku menjadi tertekan apabila aku gagal penuhi apa yang dia minta.Apabila aku bersuara kepadanya,hati ku terluka sendiri mendengar refleksi darinya,namun aku gagahi juga demi menjaga hubungan ini.Pernah sekali aku menukar imej ku saat keluar bersamanya.Aku fikir dia akan suka,tapi...apa yang ku lakukan hanya sia-sia,bukan pujian yang aku dapat tapi bebelan sepanjang satu hari bersama dia.Hurm..Apa yang patut aku lakukan??
       Hampir setiap malam aku menangis.Memohon pada Allah jalan yang terbaik.Namun aku masih menemui jalan buntu.Mungkin kerana aku.Aku mengingati Allah bila aku susah,tapi lupa bila aku senang.Aku adalah manusia-Nya yang sombong.
       Aku sangat menyesal.....:(
       

No comments:

Post a Comment