Pages

Saturday, 12 December 2015

Diari Si Hati Tisu

Malam 12 Disember, jam 3.59pagi, sayup2 tangisan memecah kesunyian pagi. Sedang orang lain sibuk dibuai mimpi, dia masih dengan tangisannya yang tak henti2. Mungkin hatinya terlampau terluka. Tiada siapa pun tahu. Wajah ayah menusup masuk ke fikirannya membuatkan dia bertambah trluka. Kalau dulu, ayah akan jadi yang terawal dekati dia, bila dia dalam kesedihan, tapi sekarang tidak lagi.  Semua perkara dia terpaksa tempuh sendiri, tambahan pula bila perkara yang berkait dengan hati dan prasaan. Takkanlah dia snggup menganggu tidur malam ayahnya untuk mngadu masalah cinta yg dia hadapi. Sangat tak rasional. Dia pun  bukanlah seorang yg suka berkongsi masalah dengan orang lain termsuklah dengan keluarganya sndiri. Seberat mcm mnapn mslh trsebut, dia lebih memilih untuk berdiam diri. Memang ia akan mnjadi nanah bila lama di pendam, tapi itu lebih baik, daripada dia mlukakn hati smua org. 

Menjelang subuh, dia tlh trlena brsma tangisan. . Semoga suatu hari, ada sinar kebahagiaan untuknya. Amin....

No comments:

Post a Comment